inspirasi

News Heading

Inspirasi bapak sangat menginspirasi Lanjut di...

picture

News Heading

Alay Vs Norak Lanjut di...

mengenai ku

News Heading

Siapa ya? Lanjut di...

keujanan

News Heading

Berangkat keujanan,pulang keujanan Lanjut di...

ssrk

News Heading

Senin, Selasa, Rabu dan Kamis Lanjut di...

pilih aku

News Heading

Kamu takut cinta ?pilih aku ! Lanjut di...

Senin, 27 Januari 2014

Banjir Itu Tradisi

Tanggal 18 sampe 20 Januari 2014 adalah puncak puncaknya banjir di daerah Bekasi, Jakarta dan sekitarnya. Banjir juga gk cuma didaerah jawa doang, ada juga yang di Lampung tepatnya Tulang bawang sama didaerah Sulawesi tepatnya di Manado. Kalo dikomplek perumahan gue dalam 3 hari berturut turut itu banjir terus. Sampe terakhir gue coba ukur sekitar paha gue, bisa dibilang paha orang dewasa, bukan paha ayam ataupun paha ceribel. Hari pertama banjir itu pas hari jumat, itu hari yang paling kacau !. Biasanya dikomplek gue cuma semata kaki kalo banjir dateng tanpa diundang, Ini udah tiba tiba tinggi aja sampe masuk teras gue. Lama kelamaan masuk ruang tamu, padahal ruang tamu udah ditinggiin. Sebelum masuk ruang tamu gue nyoba buat bendungan gitu dari kain, harapan gue cuma sedikit aja yang masuk biar yang lainnya enggak. Udah dibikin bendungan, yang sialannya ada motor kampret prepet prepet itu. Gue akuin motornya itu vixion yang gk mati kalo banjir. Tanpa merasa berdosa, si kampret itu nerjang banjir kenceng banget sampe sampe gue yang asiknya nahan mencret semaleman jadi uenekkk ngeliat orangnya. Nahhh... mencret gue jadi kemana mana dah tuh akhirnya, ehh enggak enggak bercanda hehe.
Klik "Lanjut di" untuk selanjutnya
Akhirnya pasrah aja gue sama keluarga terutama bokap yang rumahnya kemasukan banjir gk diundang itu. Jam 15.00 Wib, air mulai surut tapi cinta gue sama yang baca blog gue enggak surut kok, ciahhh *kibas poni*. Lelah, letih, lesu karena gak tidur semaleman akhirnya terbayar karena banjir mulai surut tuntas sampe ke akar akarnya. Dibersihin tuh rumah gue sama gue dan keluarga. Jadi, kerja bakti gitu padahal nyokap gue gak bantuin, katanya bantu liatin doang. Selesai bersihin, hati terasa damai dan berharap ini yang pertama dan terakhir. 

Tanggal 19 Januari 2014 Jam 02.00 Wib. Lagi enak enaknya tidur sambil mimpiin gue nari india sama manohara jadi kandas begitu aja. Air mulai naik dalam hitungan menit. Gak sampe 10 menit, air udah setinggi paha gue. Keluar kamar, dan ternyataaaaaaa Rumah gue masuk lagi ! Letih dan lesu dateng lagi. Buru buru nyelametin baju, sama yang lain terutama komputer dan alat elektronik lainnya. Alhamdulillah semua barang selamet. Malem itu juga adalah malem minggu, nahhh untungnya gue punya pacar jadi bisa smsan atau telponan sama pacar gue, yang jomblo ? jiahhhhh malem mingguan sama air banjir yang dingin, bau sangit yang dibenci haha.

Menurut gue, banjir hari itu juga terparah di Indonesia dan hari sebelumnya. Kita bisa liat aja didaerah Perumahan Jatimulya tepatnya di Jl. Nusantara. Banjir sampe kuping orang dewasa. bukti :

Didaerah perumahan tersebut emang rawan banget yang namanya kebanjiran. ujan dikit aja udah banjir. Tapi pertolongan dari pemerintah cepat. Mudah-mudahan aja pertolongannya itu bukan karena pemilu nanti aja yang baiknya cuma pas ada pemilihan.

Beda lagi yang diaerah Manado, Sulawesi. Disana banjir bisa diibaratkan tsubasa, sory tsunami. Mobil terseret hampir 20 meteran karena kencangnya air yang deres itu. Di berita belom pernah yang namanya munculin banjirnya di Manado ini. Sekalinya ada berita, banjirnya parah bukan main. #PrayforManado.

Ditulang bawang, Lampung. Banjir masih belom surut sampe hari ini, terakhir gue denger berita tadi pagi, katanya bisa mulai surut bulan maret. Apa penyebabnya ? karena tempat buat nampung airnya gak ada, seperti waduk atau sungai sungai. Mungkin ini bisa jadi pelajaran buat pemerintah disana.

Bisa disimpulkan kalo penyebab banjir itu karena ulah manusia yang serakah dan tidak pedulinya terhadap lingkungan. Emang musibah itu datengnya dari yang maha kuasa, tapi penyebab itu semua karena kita yang kurang peduli akan lingkungan. Kalo lingkungan bisa ngomong, mungkin udah nangis nangis karena halamannya yang asri, indah udah diancurin keindahannya buat kepentingan dirinya sendiri yang berimbas ke masyarakat sekitar. Di Bekasi aja, mall, perumahan, dan banguan lainnya udah banyak banget. Sampe sampe tanah buat penyerapan air aja udah jarang. Sawah sawah udah punya perusahaan perusahaan yang akan bangun usaha. Jalan didaerah bekasi juga kacau, macet parahhhh ! diperumahan aja sering banget yang namanya macet, karena tata kotanya kurang rapi. 

Gue juga setuju kalo misalnya harga bensin di Indonesia sama dengan harga bensin di Jepang supaya gak ada yang namanya polusi ataupun macet. Asalkan angkutan umum itu lebih fleksibel, mau kesini gampang, mau kesana gampang, yang penting harus murah juga si. Nahhh itu mungkin jadi bahan pertimbangan. Kalo dijepang selangkah keluar rumah aja udah angkutan umum. Semoga indonesia bisa lebih baik lagi dari sebelumnya. Amiin

udah itu dulu yaa, mau makan siang dulu nih. Tengkyuuuu

0 Komengtar:

Poskan Komentar

Tinggalin komentarnya dulu ya